Wednesday, November 3, 2010

INFORMASI PENTING DARI APLI

Dari: budi | Tanggal: 08-05-2008

Apakah sudah ada aturan/hukum yang tetap di Indonesia untuk memberikan sanksi kepada perusahaan MLM yang beroperasi di Indonesia yang melakukan pelanggaran ( Mis : Money Game / Skema Piramid ). Terima Kasih.
Jawaban:
Aturan hukumnya tentang perusahaan MLM diatur dalam Peraturan Menteri Perdagangan No. 13 tahun 2006, bahwa perusahaan DS/MLM yang tidak memiliki SIUPL (Surat Izin Usaha Penjualan Langsung) dapat dikenakan sanksi pidana. Untuk memiliki SIUPL, prosedurnya adalah perusahaan harus melakukan presentasi marketing plan dan kode etik, apabila tidak mengarah money game/skema pyramid perusahaan diberikan SIUPL, namun bila mengarah money game dan skema pyramid, Deperdag tidak mengeluarkan SIUPL. Sehingga perusahaan yang tidak diberikan SIUPL, hanya menggunakan SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) saja, ini tidak legal. Untuk menjerat perusahaan money game seharusnya adalah dengan UU Anti Piramid, hanya saja sampai saat ini pemerintah belum mengeluarkan UU Anti Piramid. Saat ini polisi akan bertindak bila ada yang melapor merasa tertipu (detik aduan)

Komentar abang :
"Nah,loo..perusahaan nyang ngarah ke money game dan skema pyramid siap-siap angkat koper dah!!!"


Sumber : Website APLI - Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia




Dari: max | Tanggal: 08-05-2008

saya ditawari mengenai investasi-investasi melalui internet. apakah itu legal? kalo ada yang legal, apa saja? terima kasih atas jawabannya
Jawaban:
Sebaiknya hati-hati, karena penawaran-penawaran melalui internet belum ada aturan yang ketat. Izin perusahaan perusahaan investasi dengan perusahaan MLM berbeda, Izin perusahaan investasi dikeluarkan oleh Departemen Keuangan sedangkan perusahaan MLM izinnya dikeluarkan oleh Departemen Perdagangan. Karena Anda menanyakan tentang investasi yang bukan lingkup APLI, silahkan Anda cek ke Departemen Keuangan. Untuk perusahaan MLM harus ada SIUPL (Surat Izin Usaha Penjualan Langsung) hanya dengan SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) tidak syah jalankan usaha MLM. Perusahaan-perusahaan MLM anggota APLI harap lihat website APLI klik daftar anggota.

Sumber : Website APLI - Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia

Member ID
Nama Perusahaan
Nama Produk
0002/06/93
Matol
0003/06/93
CNI
0005/06/93
Amway
0008/06/93
Multicare
0011/06/93
Oriflame
0013/11/95
Vivalife
0014/01/96
Tara
0015/01/96
Cosway
0016/05/96
Forever Living Product
0017/05/96
Identik
0025/09/98
Sophie Martin
0027/11/98
Herbalife
0028/11/98
Tigaraksa
0029/11/98
Prime & First New World
0031/12/98
Capriasi
0032/03/99
New Image Internasional
0033/03/99
Kompak
0035/09/99
Sunrider
0036/09/99
NOP
0037/09/99
DXN
page(s):   1 2 3 4 [Next] [Last Page] 

found 62 record(s)
Member ID
Nama Perusahaan
Nama Produk
0038/02/00
Sinergiplasindo
0043/04/00
High-Desert
0046/07/00
Bracini
0050/09/00
Elken
0053/01/01
KK
0056/07/01
Supamas
0057/07/01
Tianshi
0058/09/01
Vitasqua
0061/09/01
Revell
0064/03/02
IMPRO
0069/04/03
K-Link
0071/06/03
Zhulian
0076/11/03
Ratu Nusantara
0081/07/04
Kokopelly
0084/08/04
Wootekh
0086/09/04
Lifestyles
0087/12/04
Oxy
0088/01/05
Lampe Berger
0090/05/05
Synergy WorldWide
0091/08/05
Goodway
page(s): [First Page] [Prev] 1 2 3 4 [Next] [Last Page] 

found 62 record(s)
Member ID
Nama Perusahaan
Nama Produk
0093/01/06
Perfect
0095/03/06
Nu Skin
0096/03/06
Tupperware
0098/12/06
Nutrend
0099/03/07
M-Plan
0100/07/07
Kopi Klasik
0103/10/07
SUN
0104/10/07
TNI
0105/03/08
Pandu
0106/04/08
TempoDirect
0108/07/08
Keiza
0109/09/08
FVI
0110/01/09
Duraskin
0111/02/09
Green Vit
0112/04/09
SNE
0047/07/00
Utrend Biotech
0113/07/09
Tasly
0114/07/09
Avail
0115/09/09
Hai-o
0116/01/10
Diamond Interest
page(s): [First Page] [Prev] 1 2 3 4 [Next] [Last Page] 

found 62 record(s)

Member ID
Nama Perusahaan
Nama Produk
0117/01/10
Awmit
0118/04/10
Greenlite
page(s): [First Page] [Prev] 1 2 3 4   

found 62 record(s)




PERBEDAAN DIRECT SELLING dan SISTEM PIRAMIDA

1
Sudah dimasyarakatkan dan diterima hampir di seluruh dunia
><
Sudah banyak negara yang melarang dan menindak perusahaan dengan sistem ini, bahkan pengusahanya ditangkap pihak yang berwajib
2
Berhasil meningkatkan penghasilan dan kesejahteraan para anggotanya dari level atas sampai level bawah.
><
Hanya menguntungkan bagi orang-orang yang pertama atau lebih dulu bergabung sebagai anggota, atas kerugian yang mendaftar belakang
3
Keuntungan/keberhasilan Mitra Usaha ditentukan dari hasil kerja dalam bentuk penjualan/pembelian produk/jasa yang bernilai dan berguna untuk konsumen.
><
Keuntungan/keberhasilan anggota ditentukan dari seberapa banyak ybs merekrut orang lain yang menyetor sejumlah uang sampai terbentuk satu format Piramida.
4
Setiap orang hanya berhak menjadi Mitra Usaha sebanyak SATU KALI saja.
><
Setiap orang boleh menjadi anggota berkali-kali dalam satu waktu tertentu, menjadi anggota disebut dengan ?membeli KAVLING?, jadi satu orang boleh membeli beberapa kavling.
5
Biaya pendaftaran menjadi anggota tidak terlalu mahal, masuk akal dan imbalannya adalah Starter Kit yang senilai. Biaya pendaftaran tidak dimaksudkan untuk memaksakan pembelian produk dan bukan untuk mencari untung dari biaya pendaftaran.
><
Biaya pendaftaran anggota sangat tinggi, biasanya disertai dengan produk-produk yang jika dihitung harganya menjadi sangat mahal (tidak sesuai dengan produk sejenis yang ada di pasaran). Jika seorang anggota lebih banyak merekrut orang lain, maka barulah ybs mendapatkan keuntungan, dengan kata lain keuntungan didapat dengan merekrut lebih banyak anggota, bukan dengan penjualan yang lebih banyak.
6
Keuntungan yang didapat Mitra Usaha dihitung berdasarkan hasil penjualan dari setiap anggota jaringannya.
><
Keuntungan yang didapat anggota dihitung berdasarkan sistem rekruting sampai terbentuk format tertentu.
7
Jumlah orang yang direkrut anggota tidak dibatasi, tetapi dianjurkan sesuai dengan kapasitas dan kemampuan masing-masing.
><
Jumlah anggota yang direkrut dibatasi. Jika ingin merekrut lebih banyak lagi, ybs harus menjadi anggota (membeli kavling) lagi.
8
Setiap Mitra Usaha sangat tidak dianjurkan bahkan dilarang menumpuk barang (Inventory Loading) karena di dalam jualan langsung yang terpenting adalah produk yang dibeli bisa dipakai dan dirasakan khasiat/kegunaannya oleh konsumen.
><
Setiap anggota dianjurkan untuk menjadi anggota berkali-kali dimana setiap kali menjadi anggota harus membeli produk dengan harga yang tidak masuk akal. Hal ini menyebabkan banyak sekali anggota yang menimbun barang dan tidak dipakai.
9
Program pembinaan Mitra Usaha sangat diperlukan agar didapat anggota yang berkualitas tinggi.
><
Tidak ada program pembinaan apapun juga, karena yang diperlukan hanya rekruting saja.
10
Pelatihan produk menjadi hal yang sangat penting, karena produk harus dijual sampai ke tangan konsumen.
><
Tidak ada pelatihan produk, sebab komoditas hanyalah rekrut keanggotaan. Produk dalam sistem ini hanyalah suatu kedok saja.
11
Setiap up line sangat berkepentingan dengan meningkatnya kualitas dari para downlinenya, kesuksesan seorang Mitra Usaha dapat terjadi jika downlinenya sukses. Keberhasilan upline ikut ditentukan dari keberhasilan down line.
><
Para up line hanya mementingkan rekruting orang baru saja. Apakah downline berhasil atau tidak, bukanlah merupakan perhatian dari upline
12
Merupakan salah satu peluang berusaha yang baik dimana setiap Mitra Usaha harus terus melakukan pembinaannya untuk jaringannya. Tidak bisa hanya menunggu.
><
Bukan merupakan suatu peluang usaha, karena yang dilakukan lebih menyerupai untung-untungan , dimana yang perlu dilakukan hanyalah ?membeli kavling? dan selanjutnya hanyalah menunggu.

INFORMASI PENTING DARI APLI :

MASYARAKAT HARUS BERHATI-HATI DENGAN SISTEM PIRAMIDA

Sistem Piramida perlu diwaspadai

Di Indonesia saat ini telah berkembang Penjualan Langsung melalui sistim Piramida. Sistem piramida ini secara sepintas mirip Multi Level Marketing dan cukup banyak orang telah melibatkan diri sebagai anggota, lebih tepat disebut bahwa sistem ini berkedok Multi Level Marketing.
Sistem Piramida, yang menawarkan kesempatan untuk mendapatkan keuntungan besar dengan sedikit usaha, sebenarnya telah pula dijalankan di Taiwan, Amerika Serikat, Malaysia dan lain-lain negara, tetapi sehubungan dengan banyaknya pengaduan dari para anggotanya, kini di negara-negara tersebut sistem ini diawasi secara ketat oleh Pemerintah setempat karena dianggap merugikan dan meresahkan masyarakat luas. Diantara perusahaan-perusahaan tersebut banyak pula yang telah ditutup.

Aturan Sistem Piramida

  • Biaya Pendaftaran keanggotaan berikut paket produk, sangat mahal.
  • Harga jual produk-produknya juga sangat tinggi, ada yang bisa mencapai lebih dari 10 kali lipat harga produk sejenis dipasaran.
  • Sistem dilakukan menyerupai Multi Level Marketing, tetapi tidak sama.
    Misalnya masing-masing anggota dibatasi hanya boleh merekrut maksimum 2 orang. Dua orang tersebut, rekrut dua orang lain lagi dan seterusnya hingga terbentuk satu piramida juga cara-cara lain yang mirip cara ini, misalnya merekrut max. 3,4,5 anggota.
  • Satu orang anggota boleh ?membeli? lebih dari 1 keanggotaan (disebut kavling).
  • Imbalan diberikan berdasarkan tersusunnya satu jaringan berbentuk piramida dengan jumlah orang dalam format tertentu; imbalan bukan berdasarkan presentasi atas volume penjualan dan tidak ada unsur harus memasarkan produk sampai kepada konsumen.
  • Masa keanggotaan kadangkala berlangsung sangat singkat (hanya sampai dengan terbentuknya suatu format tertentu). Berbeda dengan perusahaan penjualan langsung, dimana anggota dapat aktif minimal 1 tahun atau bahkan seumur hidup.
  • Program pemasaran (Marketing Plan) skema piramida sangat rumit dan susah dipelajari. Titik berat pada rekruting, bukan pada penjualan.

Apa bedanya dengan bisnis penjualan langsung?

Dalam dunia penjualan langsung, baik di Indonesia maupun di tingkat internasional, terdapat 3 sistem yang telah berjalan sangat lama, yaitu sistem konvensional atau Single Level Marketing (termasuk party plan), sistem Limited Level dan sistem Multi Level atau Multi Level Marketing.
  • Semuanya sama-sama membuka peluang berpenghasilan bagi siapa saja yang mau berusaha berdasarkan kerjasama kemitraan.
  • Landasan bisnisnya sama-sama terdiri dari 3 hal, yaitu merekrut, mendidik, dan memotivasi para mitra usaha yang lazim disebut Distributor atau Dealer. Semuanya sama-sama mengenakan biaya pendaftaran keanggotaan kepada para Distributor/Dealernya dengan nilai yang pantas sesuai dengan starter kit yang diperoleh.
  • Semuanya sama-sama memiliki sejumlah produk (barang atau jasa) dengan harga yang masuk akal untuk dijual melalui para Distributor/Dealer sampai ke tangan konsumen. Berdasarkan volume penjualan yang dicapai, para Distributor/Dealer memperoleh imbalan berupa komisi beserta insentif dan berbagai hadiah yang menarik yang jumlah dan besarnya tidak terbatas.
  • Semuanya sama-sama memberlakukan sistem dimana seorang anggota hanya mendapatkan satu keanggotaan dan tidak boleh lebih.
  • Bagi Distributor/Dealer yang aktif bekerja peluang berpenghasilan sudah pasti ada.
  • Program pemasaran (Marketing Plan) sederhana dan transparan.

Dari perbedaan aturan main tersebut diatas, terlihat bahwa sistem Piramida :

  1. Menjerat dan menyesatkan masyarakat dan anggotanya, karena :
    • Dapat dikategorikan sebagai judi sebab perolehan penghasilan berada diluar kontrol anggota yang berada di level bawah, pendapatan utama diperoleh bukan dari penjualan barang dan jasa, tetapi terutama dari rekruting orang lain untuk mencapai format tertentu.
    • Tidak membuka peluang berpenghasilan yang merata dan adil sebagaimana layaknya yang ditawarkan perusahaan yang menjalankan sistem Penjualan Langsung termasuk MLM. Merugikan anggota yang sudah membayar biaya pendaftaran berikut paket produk yang sangat mahal, kemudian menghadapi kesulitan menjual produk-produk tersebut kepada masyarakat karena tujuan perusahaan adalah menggunakan produk sekedar sebagai kedok untuk menarik dana dari masyarakat dan tidak diberi pelatihan cara penjualan.
    • Merugikan masyarakat yang membeli produk-produk dari sistem piramida, karena harganya jauh melampaui harga produk sejenis di pasaran.
  2. Bertentangan dengan dasar-dasar sistem penjualan langsung serta kode etik yang berlaku.
    • Merupakan metamorfosa dari sistem Surat Berantai yang telah dilarang dibanyak negara.
    • Aturan mainnya sangat mirip dengan Surat Berantai yaitu:
      1. Menarik biaya pendaftaran cukup besar (Pendapatan perusahaan diperoleh terutama dari biaya pendaftaran anggota bukan dari penjualan produk/jasa)
      2. Produk yang disediakan perusahaan hanya untuk tujuan kamuflase, karena titik berat bisnis lebih pada format jaringan dan anggota tidak selalu diwajibkan untuk mengambil produk yang dibeli apalagi dilatih untuk menjual kembali.
Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia (APLI) yang merupakan bagian dari World Federatian of Direct Selling Association (WFDSA) menghimbau kepada masyarakat luas agar tidak mudah percaya dengan tawaran menarik dari perusahaan yang melakukan Sistem Piramida dan sejenisnya. Bagi anggota masyarakat yang telah merasa dirugikan oleh sistem tersebut, agar segera melaporkan kepada Pihak Yang Berwajib. Menjadi mitra usaha dan berbelanjalah pada perusahaan yang telah terdaftar sebagai anggota APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia).


Apakah skema piramida itu? Hal-hal yang perlu Anda ketahui tentang Skema Piramida Penjualan Berjenjang ? Peluang berpenghasilan yang legal Bagaimana membedakan antara bisnis yang legal Dengan Skema Piramida tersamar Bagaimana melindungi anda sendiri dari investasi yang menjerumuskan dan kemana Anda dapat memperoleh bantuan

Jangan membuat kesalahan yang mahal

Ribuan orang di dunia telah kehilangan jutaan dolar karena bergabung dengan sistem pemasaran ber Skema Piramida. Banyak dari korban sadar bahwa mereka sedang berjudi (meskipun mereka tidak mengetahui bahwa mereka sedang terperangkap). Namun demikian, banyak pula korban lain mengira bahwa mereka membayar untuk modal awal membuka bisnis sendiri. Orang-orang ini telah ditipu oleh Skema Piramida yang disamarkan agar nampak seperti bisnis yang legal.
Tulisan ini bertujuan membantu Anda menghindar dari jerat Skema Piramida, baik yang sederhana atau yang tersamar. Sistem Piramida yang sederhana mirip sekali dengan surat berantai, sedangkan Sistem Piramida yang tersamar seperti serigala berbulu domba, menyembunyikan sifat asli mereka dengan tujuan menipu calon investor dan mengelabui Aparat Hukum.

Apakah Skema Piramida itu?

Skema Piramida adalah sistem (ilegal) dimana banyak orang yang berada pada lapisan terbawah dari piramida membayar sejumlah uang kepada sejumlah orang yang berada di lapisan piramida teratas. Setiap anggota baru membeli peluang untuk naik ke lapisan teratas dan mendapat keuntungan dari orang lain yang bergabung kemudian. Sebagai contoh, untuk menjadi anggota Anda mungkin harus membayar mulai dari jumlah yang kecil hingga jutaan rupiah. Dalam contoh ini, Anda harus membayar Rp. 10 juta, untuk membeli sebuah tempat pada piramida di lapisan paling bawah. Uang Anda senilai Rp. 5.000.000 akan pindah ke orang lain yang posisinya tepat di atas Anda dan Rp 5.000.000 lainnya beralih ke puncak piramida, atau ke promotor. Bilamana semua posisi yang tersedia dalam skema tersebut telah dipenuhi peserta, promotor akan memperoleh Rp 160 juta, sedangkan Anda dan teman-teman lain yang sama-sama berada di lapisan paling bawah akan kehilangan Rp 10 juta per orang. Apabila promotor telah terbayar, maka posisinya dihilangkan dan yang berada di lapisan kedua akan naik ke puncak. Setelah itu, barulah kedua orang yang tadinya berada pada lapisan kedua akan menikmati keuntungan. Untuk membayar kedua orang ini, lapisan terbawah ditambah 32 posisi baru, dan pencarian peserta baru terus berlanjut. Setiap kali sebuah lapisan naik ke puncak, sebuah lapisan baru harus ditambahkan pada alas piramida, masing-masing 2 kali lebih banyak dari sebelumnya. Apabila jumlah peserta baru mencukupi, maka Anda dan 15 peserta lain yang berada pada lapisan yang sama mungkin dapat mencapai puncak.
Namun demikian, untuk mengumpulkan keuntungan bagi Anda, dibutuhkan 512 orang peserta baru dimana setengah dari mereka akan kehilangan Rp. 10 Juta. Tentu saja, piramida ini bisa saja ambruk jauh sebelum Anda mencapai puncak karena jumlah rekruting tidak tercapai. Agar supaya setiap peserta dapat memperoleh keuntungan, selalu dibutuhkan peserta-peserta baru. Namun pada kenyataannya, jumlah peserta baru terbatas dan setiap lapisan baru memiliki peluang merekrut orang lain, lebih kecil dan peluang kehilangan uang justru lebih besar.

Hal-hal yang perlu Anda ketahui tentang Skema Piramida :

  1. Mereka adalah pecundang. Skema Piramida didasarkan pada konsep matematika sederhana : banyak pecundang membayar kepada sedikit pemenang.
  2. Skema ini menipu. Peserta skema piramida, secara sadar atau tidak, menipu orang yang mereka rekrut. Tidak banyak orang yang bersedia menjadi peserta dan membayar bilamana seluruh konsep permainan dijelaskan pada mereka.
  3. Skema ini ilegal. Di banyak negara skema ini dilarang, ada resiko yang serius bahwa usaha piramida ditutup oleh pemerintah dan para pesertanya dikenakan denda serta hukuman penjara.

Mengapa orang mau membayar untuk menjadi peserta piramida?

Promotor skema piramida adalah ahli psikologi kelompok. Pada acara perekrutan peserta baru, mereka menciptakan suasana hingar-bingar dan antusias dimana terjadi tekanan kelompok serta janji-janji kemudahan memperoleh uang, menimbulkan kekhawatiran orang akan hilangnya suatu peluang baik. Pertimbangan-pertimbangan serta pertanyaan calon peserta diabaikan. Sulit sekali bertahan untuk tidak tergoda kecuali Anda benar-benar yakin bahwa konsep ini menjebak Anda.

Skema Piramida yang tersamar ? seperti serigala berbulu domba

Beberapa promotor Skema Piramida berusaha membuat skema yang kelihatan mirip dengan metode penjualan berjenjang. Penjualan berjenjang adalah suatu sistem bisnis yang legal dan menggunakan jaringan mitra usaha mandiri untuk menjual produk-produk langsung kepada konsumen.
Agar kelihatan seperti perusahaan penjualan berjenjang, Skema Piramida menyediakan serangkaian produk yang dinyatakan sebagai produk jualan untuk dipasarkan langsung kepada konsumen.
Namun demikian, pada kenyataannya hampir tidak ada usaha sama sekali untuk memasarkan produk-produk tersebut pada konsumen. Sebaliknya, penghasilan diciptakan berdasarkan perekrutan anggota-anggota baru. Juga para mitra usaha baru dipaksa untuk membeli sebanyak mungkin produk yang bernilai besar pada saat mengisi formulir peserta. Misalnya, Anda mungkin harus membeli produk yang sebenarnya tidak bermanfaat senilai Rp 10 juta agar dapat menjadi ?mitra usaha?. Orang yang merekrut Anda mendapat komisi Rp 5.000.000 (50%) dan Rp 5.000.000 sisanya terbang ke puncak (dalam hal ini perusahaan). Perhatikanlah persamaannya dengan skema piramida dalam uraian sebelumnya. Namun demikian, piramida yang paling tersamar tidak terlalu mudah dibongkar kedoknya. Skema Piramida sering memilih produk-produk yang biaya produksinya murah namun tidak memiliki nilai di pasaran, seperti produk-produk ajaib hasil penemuan baru, pengobatan eksotik dan sebagainya. Dengan demikian sulit dijelaskan apakah produk-produk seperti itu benar-benar memiliki pangsa pasar. Cara terbaik untuk menghindari jebakan dari piramida yang tersamar adalah dengan mengetahui secara pasti apa yang ingin diperoleh dari peluang berpenghasilan secara legal.
Penjualan berjenjang dan penjualan satu tingkat ? peluang berpenghasilan yang legal
Penjualan berjenjang dan penjualan satu tingkat merupakan suatu cara populer untuk menjual produk secara eceran, tidak melalui toko yang menggunakan pramuniaga, tetapi melalui wirausahawan yang mandiri (mitra usaha) langsung ke tangan konsumen. Sebagai mitra usaha, Anda dapat menentukan jam kerja sendiri dan mendapatkan penghasilan dengan menjual produk-produk hasil produksi perusahaan yang cukup ternama. Dalam struktur penjualan berjenjang dan penjualan satu tingkat Anda juga dapat membangun dan membina kelompok penjualan sendiri dengan cara merekrut, memotivasi, menyediakan produk dan pelatihan kepada mereka. Penghasilan Anda akan mencakup presentasi penjualan kelompok Anda dan penjualan Anda sendiri kepada konsumen. Peluang ini telah membuat penjualan berjenjang dan penjualan satu tingkat menjadi cara yang menarik untuk memulai bisnis dengan modal awal yang kecil.
Perbedaan antar bisnis yang legal dengan Skema Piramida tersamar Skema Piramida mencari peluang untuk mendapatkan uang dari Anda. Perusahaan penjualan berjenjang dan penjualan satu tingkat mencari peluang untuk mendapatkan uang bersama Anda pada saat Anda membangun bisnis dan menjual produk langsung kepada konsumen. Sebelum Anda resmi bergabung menjadi anggota (mitra usaha) suatu perusahaan, selidikilah secara hati-hati. Cara yang baik untuk memulai adalah dengan menanyakan 3 hal tesebut di bawah ini kepada diri sendiri :
  1. Berapa biaya yang harus saya bayar untuk menjadi mitra usaha?
  2. Apakah perusahaan mau membeli kembali produk yang tidak terjual, bila saya mengundurkan diri?
  3. Apakah produk-produk perusahaan dijual sampai ke tangan konsumen?
  • Berapa biaya menjadi mitra usaha? Bilamana nilainya besar, berhati-hatilah
    Biaya awal dalam perusahaan penjualan berjenjang biasanya relatif kecil. Perusahaan biasanya membuat cara yang mudah dan ekonomis bagi Anda untuk mulai menjual. Sebaliknya, skema piramida, menciptakan hampir seluruh keuntungan dari biaya merekrut peserta baru. Itulah sebabnya, biaya untuk menjadi mitra usaha biasanya besar sekali. HATI-HATI PIRAMIDA SERING MENYAMARKAN BIAYA MENJADI PESERTA DENGAN MEMASUKKAN BIAYA PEMBELIAN PAKET PELATIHAN, JASA PELAYANAN KOMPUTER DAN PRODUK. Pembelian ini mungkin tidak mahal atau bahkan tidak perlu, tetapi akan ada tekanan untuk ?memanfaatkan peluang secara maksimal?
  • Bagaimana dengan pengembalian produk?JIKA ANDA BISA TERSUDUT DENGAN MENANGGUNG PRODUK YANG TIDAK TERJUAL, BERHATI-HATILAH!
    Perusahaan yang legal dan mensyaratkan pembelian produk biasanya bersedia ?membeli kembali? produk-produk yang tidak terjual bila Anda memutuskan untuk mengundurkan diri dari bisnis tersebut. Beberapa undang-undang daerah mensyaratkan nilai pembelian kembali sekitar 90 % dari nilai sebenarnya selama produk berada dalam kondisi layak jual.
  • Apakah produk dijual kepada konsumen?JIKA JAWABANNYA TIDAK (ATAU TIDAK BANYAK), MENGHINDARLAH!
    Ini adalah kuncinya. Sistem penjualan berjenjang dan penjualan langsung (seperti halnya sistem penjualan eceran yang lain) menggantungkan diri pada penjualan kepada konsumen dan pengembangan pasar. Ini membutuhkan produk berkualitas dan harga yang bersaing. Sebaliknya, skema piramida tidak menaruh perhatian pada penjualan poduk kepada konsumen. Keuntungan diciptakan dari jumlah anggota baru yang membeli produk, bukan karena unsur kegunaannya atau harganya yang menarik, tetapi karena ada unsur paksaan untuk membeli. Pembelian produk seharusnya tidak melampaui kemampuan menjual yang realistis. Cara lain yang digunakan Sistem Piramida tanpa memaksa ada membeli produk tetapi mendorong anda untuk rekrut orang sebanyak mungkin yang masing-masing tentu menyetor sejumlah uang dengan iming-iming akan memperoleh uang lebih banyak lagi.

Bagaimana melindungi diri Anda dari investasi yang menjerumuskan?

  1. Luangkan waktu. Jangan biarkan seorangpun mendesak Anda. Peluang yang baik untuk membangun bisnis dalam struktur penjualan berjenjang maupun pemasaran satu tingkat tidak akan lenyap dalam semalam. Orang yang mengatakan ?masuklah saat ini juga? memberi kesan seakan-akan mereka yang bergabung belakangan tidak akan mendapatkan apa-apa. HATI-HATI !
  2. Tanyakan hal-hal berikut:
    • Tentang perusahaan dan manajemennya
    • Tentang nilai produk di pasaran, dan potensi pasar di daerah Anda untuk dapat menjual sampai ke tangan konsumen pemakai produk.
    • Tentang biaya menjadi anggota (termasuk pembelian wajib)
    • Tentang garansi pembelian kembali produk yang tidak terjual bila anda mengundurkan diri.
    • Tentang rata-rata penghasilan mitra usaha yang aktif
  3. Mintalah semua literatur perusahaan yang tersedia
  4. Konsultasikan dengan orang lain yang pernah mempunyai pengalaman dengan perusahaan tersebut beserta produk-produknya. Telitilah lebih lanjut apakah produk-produk tersebut benar-benar dijual ke konsumen.
  5. Selidikilah dan cocokkanlah kebenaran semua informasi yang Anda terima. Jangan menganggap bahwa dokumen yang kelihatannya resmi berarti benar-benar akurat atau lengkap.

Kemana harus mencari bantuan?

Untuk bantuan mengecek sebuah perusahaan, hubungi Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia, atau Pejabat setempat. Bilamana Anda mencurigai sebuah perusahaan dijalankan dengan skema piramida yang tidak sesuai hukum. Janganlah ikut terlibat, laporlah pada instansi terkait.
Bantuan yang lebih banyak lagi
Bilamana Anda ingin mendapatkan bantuan dalam mengawali usaha Anda sendiri, Skema Piramida yang tersamar bukan satu-satunya ancaman. Untuk bantuan menyelidiki dan menghindari peluang bisnis yang curang, kirimkan pertanyaan Anda ke Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia, dengan alamat Sekretariat :
Jl. Alam Segar VII/21 Pondok Indah Jakarta 12310
Telp: (021) 751 3704 Fax : (021) 759 14049
E-mail : apli@cbn.net.id

KEPENGURUSAN APLI 2010 – 2012

Setelah 3 tahun masa bhakti Kepengurusan APLI tahun 2007 – 2009 yang telah berakhir. Tidak sedikit hal-hal yang telah dilakukan kepengurusan selama 3 tahun berjalan. Pengurus yang merupakan executive dari Anggota APLI telah mendedikasikan waktu, tenaga dan pikiran untuk kepentingan Anggota APLI. Itu bukanlah hal yang mudah untuk membagi waktu antara kepentingan perusahaan dan kemajuan APLI
Dengan telah berakhirnya Kepengurusan masa bhakti 2007 – 2009 ini, tentu Kepengurusan baru untuk masa bhakti 2010 – 2012 akan dibentuk.
Pada tanggal 4 Februari 2010, telah dilaksanakan Pemilihan Ketua Umum masa bhakti 2010 – 2012 secara langsung yang dipilih oleh perusahaan Anggota APLI di Hotel Gran Mahakam dengan sponsor PT. Orindo Alam Ayu (Oriflame). Dan telah terpilih Ketua Umum APLI masa bhakti 2010 – 2012 yaitu Bapak Helmy Attamimi dengan perolehan suara sebanyak 79 % dari total pemilih.
APLI “dipundak” Ketua Umum, diupayakan terus untuk kemajuan dan perkembangan anggota dan industry Direct Selling dengan program-program kerja yang akan disusun bersama tim yang nanti akan duduk dalam Kepengurusan APLI masa bhakti 2010 – 2012. Banyak nama baru akan muncul dalam Kepengurusan ini, selain nama-nama lama yang diminta dan masih bersedia duduk dalam kepengurusan baru.
Program-program yang disusun bukan untuk semata kepentingan sekelompok perusahaan, melainkan kepentingan industry DS/MLM secara keseluruhan. Tantangan kedepan yang tidak mudah, apalagi dengan bertambahnya perusahaan-perusahaan yang melenggang tanpa SIUPL (Surat Izin Usaha Penjualan Langsung) belum juga ada tindakan nyata dari Pemerintah, sudah merupakan satu tantangan tersendiri.
Dengan kerja keras dan kerja sama, semoga banyak tantangan dapat diatasi. Semoga

APA ITU APLI DAN BAGAIMANA SEJARAH BERDIRINYA APLI?

APLI, merupakan singkatan dari Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia, adalah suatu organisasi yang merupakan wadah persatuan dan kesatuan tempat berhimpun para perusahaan penjualan langsung (Direct Selling/DS), termasuk perusahaan yang menjalankan penjualan dengan system berjenjang (Multi Level Marketing/MLM) di Indonesia. Dalam Bahasa Inggris, APLI diterjemahkan menjadi IDSA, singkatan dari Indonesian Direct Selling Association. APLI telah menjadi Anggota Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN INDONESIA), dengan nomor anggota 20203.18688-6/04-09-1995 dan diakui oleh Pemerintah/Departemen Perdagangan. APLI, juga merupakan bagian dan satu-satunya Asosiasi Penjualan langsung di Indonesia yang telah diakui oleh Federasi Penjualan Langsung Internasional (World Federation of Direct Selling Assosiation/WFDSA). Disetiap Negara WFDSA hanya menerima satu asosiasi DS/MLM sebagai anggota yaitu Asosiasi yang mendaftar pertama dan anggota-anggotanya memenuhi persyaratan kode etik yang ditentukan oleh WFDSA Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia (APLI), merupakan organisasi independent, yang tidak berafiliasi dengan salah satu kegiatan politik praktis, selain kegiatan professional dalam bidang mewujudkan Penjualan Langsung (Direct Selling), termasuk penjualan dengan system berjenjang (MLM) yang murni dan benar.
Berdirinya Asosiasi di Indonesia ini dicetuskan pertama kali oleh Bapak Eddy Budhiman dengan nama IDSA (Indonesian Direct Selling Association), dan disyahkan pendiriannya di kantor Notaris pada tanggal 24 Juli 1984 dengan nama APLI kepanjangannya Asosiasi Penjual Langsung Indonesia. Karena di Indonesia saat itu belum banyak perusahaan DS/MLM maka kegiatan asosiasi tidak aktif pada waktu itu.
Dengan seiring waktu berkembangnya dan bermunculan perusahaan perusahaan DS/MLM di Indonesia, maka APLI digalakkan lagi di tahun 1992 yang beranggotakan tidak lebih dari 12 perusahaan dan kepanjangan dari APLI dirubah menjadi Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia. Perkembangan terus yang sampai saat ini cukup dirasakan, dari menempati kantor salah satu perusahaan anggota APLI sampai mampu menyewa kantor sendiri yang terpisah dari kantor anggota, dan adanya karyawan tetap yang bukan merupakan karyawan perusahaan anggota.
Saat ini APLI mengupayakan perkembangan usaha anggotanya untuk mempersiapkan menghadapi persaingan yang ketat dengan akan banyaknya perusahaan baru bermunculan, dan diringi upaya APLI terus mengangkat citra dan nama baik industri DS/MLM yang benar.

DEWAN PENGURUS APLI

Dewan Pengurus APLI berkedudukan di Jakarta, dipilih oleh Anggota pada waktu Musyawarah Nasional, untuk periode 3 tahun.

Pelayanan

Jenis pelayanan yang diberikan kepada anggota :
  1. Memberikan kesempatan untuk :
    • Memperoleh informasi tentang bidang perdagangan,perpajakan, perizinan, kode etik, dan lain sebagainya;
    • Mengikuti seminar, loka karya, sosialisasi masalah MLM, dan lain-lainnya.
  2. Mengikuti pendidikan/pelatihan
  3. Tiap anggota berhak untuk :
    • Memberikan pendapat dan saran tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan bisnis DS/MLM kepada Dewan Pengurus.
    • Memilih dan dipilih menjadi anggota Pengurus.

KODE ETIK

Kode Etik APLI bertujuan memberikan kepuasan dan perlindungan kepada semua pihak yang berkepentingan, memajukan kompetisi yang sehat dalam rangka system dunia usaha bebas, dan peningkatan citra umum dari kegiatan DS/MLM.
  1. Mengembangkan Kode Etik asosiasi yang terdiri dari :
    • Kode Etik dari Perusahaan terhadap anggota (mitra usaha);
    • Kode Etik dari perusahaan dan mitra usaha terhadap konsumen;
    • Kode Etik antar perusahaan anggota APLI.
  2. Kode Etik APLI, didasarkan pada :
    • Kode Etik dari WFDSA (World Federation of Direct Selling Association)
    • Undang-undang Republik Indonesia No. 8/1999, tentang Perlindungan Konsumen;
    • Surat Keputusan Menperindag No. 73/MPP/Kep/3/2000 tentang Izin Usaha Penjualan Berjenjang.

KEUANGAN

Keuangan organisasi diperoleh dari :
  1. Uang pangkal dan iuran anggota
  2. Donatur yang tidak mengikat
  3. Bantuan dari peorangan maupun organisasi, nasional maupun internasional
  4. Usaha-usaha lain yang sah.

REKRUTING ANGGOTA ASOSIASI

Dalam rekruting anggota, APLI cukup ketat. Ketat, dalam pengertian melalui cara penelitian yang cukup hati-hati. Terhadap calon anggota, akan diteliti dengan cermat bagaimana tentang marketing plan dan Kode Etik perusahaan. Untuk produk makanan kesehatan dan kosmetika, harus ada nomor registrasi dari Badan POM. Cara rekruting seperti ini bukan berarti untuk menyulitkan perusahaan DS/MLM yang mau bergabung dengan APLI, melainkan hanya untuk menangkal lebih dini terhadap perusahaan yang hanya berkedok DS/MLM.
Untuk menjadi anggota APLI, persyaratan yang harus dipenuhi adalah:
  • Marketing Plan yang tidak berbentuk piramida dan bukan money game
  • Kode Etik yang tidak bertentangan dengan Kode Etik APLI
  • Ada barang atau jasa yang secara nyata diperjual belikan sampai ke tangan konsumen.
  • Pendapatan harus diperoleh dari hasil penjualan barang/jasa, bukan dari rekruting mitra usaha. saja
  • Berbentuk Badan Hukum Perseroan Terbatas, memiliki NPWP dan SIUPL.
Keanggotaan APLI berlaku untuk satu tahun dan setiap tahun akan diperpanjang setelah diteliti kembali persyaratan tersebut di atas.

Beri izin PTSP, BKPM tetap awasi bisnis MLM

Rabu, 10/03/2010 10:43:11 WIB
Oleh: Linda T. Silitonga
JAKARTA (Bisnis.com):Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) meyakini bisnis multi level marketing (MLM) tidak akan melawan dari karidor yang telah diatur karena pengawasan terhadap bisnis itu sangat ketat.

Wakil Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) M. Yusan mengemukakan bisnis MLM telah diberikannya kemudahan berupa pemberian izin sesuai kebijakan pelayanan terpadu satu pintu (PTSP) kepada usaha penjualan langsung.

“Selain kemudahan, pasti ada pengawasan. Pengawasan praktik bisnis berada di tangan Kementerian Perdagangan,” kata Yusan hari ini.

Seperti diketahui sebelum ada kemudahan tersebut, masih ditemukan praktik usaha yang mengklaim bisnisnya sebagai usaha penjualan langsung, tapi setelah ditelusuri hanya menjadi kedok dari praktik money game dan skema piramid yang dilarang di dalam negeri.
Dalam rangka mengatur bisnis MLM, Kementerian Perdagangan telah menerbitkan surat izin usaha penjualan langsung (SIUPL). Itu sesuai dengan Permendag No. 32/2008.

Aturan itu menjelaskan perusahaan MLM wajib memiliki kantor dengan alamat yang benar, melakukan penjualan barang dan jasa, memiliki program pemasaran yang jelas, memiliki kode etik, memiliki barang dan jasa yang nyata dengan harga layak dan wajar, memenuhi standar mutu barang.
Di samping itu, perusahaan MLM wajib memberikan komisi atau bonus, memberi informasi yang benar, menjamin pelayanan purna jual, memberi alat bantu penjualan (starter kit), membeli kembali barang apabila mitra usaha mengundurkan diri, memberi kompensasi jika barang yang diterima tidak sesuai perjanjian, melakukan pembinaan pada mitra usaha.
Perusahaan MLM juga wajib melakukan pendaftaran barang dan jasa pada instansi berwenang, dan mencatumkan nama perusahaan yang memasarkan dengan sistem penjualan langsung pada setiap label produk.(fh)

Network marketing is not a shortcut to getting rich ....






Running Ads

 =IKLAN ANDA= FITRA JAYA AWNING'S 0812 1398 0095, 0877 8051 4494 spesialis Canopy Kain, Polding Gate, Rolling Door, Pagar, Tempa, Teralis, Balkon, Railling, Tangga, Polly Carbonete, Stainless Steel, Tenda Kain, Wood Blind, Vertical Blind, Krey Bambu, Jalosi, Tenda Awning Kemang Selatan 8 Jakarta Selatan  =IKLAN ANDA= INEZ RENTCAR rental mobil Ciputat, Pamulang, Pondok Cabe, BSD, Bintaro. Sedia Avanza, Xenia, APV, Granmax 021-92605378, 0878-0969-9665. Antar jemput Bandara =IKLAN ANDA= GUSTO Sign - Spesialis NEON BOX Marketing Jakarta 021-3522043/44 Jl.Kyai Caringin no.4A Cideng, Marketing Bandung 022-6128-062, 022-9114-1101  =IKLAN ANDA= RIZKI FISHING tempat lomba pemancingan ikan tiap Minggu berhadiah dengan ikan mas super, ikan rame dan jackpot. Lokasi di Jalan Pajajaran/Sasak Tinggi, Pamulang. Booking lapak 0813-1552-5151, 021-3581-4057  =IKLAN ANDA= Kos di Jl.Bambu Apus, Sasak Tinggi, Kedaung, Pamulang dekat dengan RS.Sari Asih dan UNPAM 0819-3204-1482, 021-1956-22745  =IKLAN ANDA= MDS Printing spesialis paperbag, billboard, neon box, spanduk, sablon manual RUSDI 021-4437-8737, 0819-1124-6116  =IKLAN ANDA= JATAYU rental mobil Ciputat, Pamulang, Pondok Cabe, BSD, Bintaro. Sedia Nissan Evalia, APV, Xenia. Antar jemput Bandara 0822-2277-3005, 021-7035-2374   =IKLAN ANDA= KM.Karya Mandiri spesialis canopy kain Jakarta Selatan Hendi 0812-1398-0095  =IKLAN ANDA= ADHI KARYA Bengkel las listrik Pamulang 0857-8260-1197 spesialis pagar, jasa konstruksi, canopy, balkon, atap baja ringan, dll  =IKLAN ANDA= SAE service elektronik Pamulang panggilan, khusus TV,VCD,DVD,OHP,slide projector. 0812-1944-1160, 0877-0859-2446, 021-7017-3113  =IKLAN ANDA= RAMTI rental mobil Pamulang Ciputat Pondok Cabe Bintaro BSD 021-9195-4396, 0878-7120-3579  =IKLAN ANDA= AGEN TIKET ONLINE untuk tiket pesawat, kereta api, pulsa elektrik, PLN, TELKOM dan PDAM DANANG 085648053910  =IKLAN ANDA= Triple S79 rental mobil Pamulang Ciputat Pondok Cabe Bintaro BSD Xenia, Avanza, GranMax. Mudik, pulang kampung, tujuan wisata, dalam dan luar kota, antar jemput bandara 0819-3204-1482  =IKLAN ANDA= AJI Elektronik/Jasa Solusindo  0878-0851-6464 layani pembuatan Sensor Pengaman Infra Merah dan Laser utk rumah,kantor dan pabrik. Service elektronik panggilan, kunjung rumah  =IKLAN ANDA= CV.STICK STUDIO jasa Peredam Suara dan Design Interior Bpk.Teguh 0813-6999-7547, 021-425-600 Jl.Pramuka Sari III no.5 Blok KI Jakarta Pusat   =IKLAN ANDA= CV.LEFIZHA 21 rental mobil di Vila Pamulang Mas Pamulang Tangerang Selatan. Toyota Avanza dan Suzuki APV. 021-9853-1116, 0813-8261-1016  =IKLAN ANDA= UDW Rent Car di Pamulang. 021-94977163, 081807723785. Untuk dalam/luar kota. Antar/jemput bandara  =IKLAN ANDA= RUMAH KOS YADO 021-7512316, 92132700 Jl. Yado I/E10 Radio Dalam Jakarta Selatan belakang Grand Lucky. Terima kos harian mingguan bulanan  =IKLAN ANDA= DISTRIBUTOR LE'CIEL 081517037733 nutrisi essensial untuk kecantikan (kosmetika)  =IKLAN ANDA= FAJAR Aksesoris Aneka Merk Mobil pasang karpet dasar, sarung jok, jok paten, sensor parkir/sensor parking/sensor camera. Akhir pekan/libur pasang dirumah Anda. 0813-1437-5533  =IKLAN ANDA= JASA PASANG IKLAN PAMULANG pasang iklan murah, iklan gratis.021-9562-2745, 0812-9060-7390  =IKLAN ANDA= MINUMAN YAKULT 021-41769202 Layanan pesan antar Pamulang dan sekitarnya  =IKLAN ANDA= CLEON OFFSET-SABLON PLASTIK Harga Murah. Perum Candi Gebang Blok Dd22, Sleman, Yogyakarta. Layani dalam dan luar kota. Michael 085742084400, 0274-9359353/883199/081391192286. cleonoffset@yahoo.com. BB 25EED6CA  =IKLAN ANDA= HOTEL/PENGINAPAN/KOS YOGYA ibu ENI 0274-389378, 0852-2895-6464 di Jl.Mangkuyudan 30 Yogyakarta sebelah barat Grand Palace Hotel. Bisa harian, mingguan, bulanan  =IKLAN ANDA= Manfaatkan RUNNING ADS GRATIS sampai 31 Desember 2012 segera pasang iklan anda..  =IKLAN ANDA= KAPAN GILIRAN ANDA ... ?  =IKLAN ANDA= Terimakasih telah berpartisipasi pasang iklan disini  =IKLAN ANDA= ooo Isi iklan diluar tanggung jawab ADMINooo

Postingan

Popular Posts

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...